Feb 28, 2009

Animasi Indonesia


Ada banyak hal sebenarnya untuk membuat kita semakin kreatif. Namun, semakin hari, semakin saya memikirkan tentang perkembangan industri kreatif di Indonesia ini. Salah satu yang membuat saya penasaran dan penuh tanda tanya selama ini adalah tentang dunia animasi. Karena mulai dari Indonesia merdeka sampai saat ini, saya belum menemukan animator-animator ulung yang mampu mengangkat dan mengharumkan nama Indonesia. Banyak proyek indie yang mereka lakukan, namun hanya sekedar mempraktekkan dan berkreasi tapi tidak memikirkan bahwa ini adalah industri yang sangat profit dan penuh perhitungan.

Saya masih ingat dulu waktu masih bau kencur menyandang status mahasiswa, ada Festival Animasi Nasional, yang waktu itu diadakan di Universitas Negeri Malang. Saya sangat bangga dan salut atas terselenggaranya even tersebut. Namun, umur demi umur, eh lha kok nggak ada kabar rimbanya lagi.







"orang kreatif adalah orang yang out of the box, kalau masih menunggu tangan pemerintah, kapan kita keluar dari kotaknya?"






Memang, kendala yang sangat umum saat ini adalah masalah dana. Selain itu, ternyata pemerintah kita juga kurang mendukung adanya program-program kreatif yang murni hasil karya anak negeri. Padahal dukungan itu sangat dibutuhkan untuk menstimulasi kreatifitas yang lebih baik. Begini saja, lupakan tentang dana dan dukungan pemerintah. Saat ini, yang perlu kita pikirkan adalah bagaimana hasil karya anak negeri mampu menjadikan karya yang membanggakan bagi negeri ini. Mungkin, saat ini pemerintah belum bisa menerima proposal proyek kreatif karena belum ada bukti. Bisa jadi ini alasan utama mereka yang sehingga untuk dukungan materi pun kurang begitu dipedulikan. Yah…kita harus mengakui kelemahan negeri ini. Namun, sekali lagi, ayo tunjukkan bahwa kita semua, anak negeri yang kreatif, harus tetap menjadikan diri kita orang yang kreatif. Tak usah menunggu, dana atau dukungan pemerintah.

Sebagai pembanding, akhir-akhir ini saya sering mencari info dan mengikuti perkembangan animasi di negera tetangga kita. Sebut saja Malaysia, Thailand dan India. Berikut hasil penelusuran saya:




Animasi Malaysia

Upin dan Ipin (Les’ Copaque Production)

Geng (Les’ Copaque Production)


Kedua film animasi tersebut memang berasal dari satu produksi, jadi tak heran bila karakter serta gaya cerita juga hampir sama. Sebut saja Upin & Ipin, yang beralatar anak melayu yang sangat lucu dan jail. Karena kelucuan mereka, suasana tiap episode cerita semakin menarik. Sedangkan Geng adalah peranakan dari Upin & Ipin, pasalnya mereka masih ikut dalam alur cerita Geng, hanya ada beberapa tambahan saja yang membuat Geng beda. Kalau, Upin & Ipin berlatar cerita Islami, namun Geng lebih bervariasi karena ada banyak etnis di sana.

Menurut kabar, film animasi buatan Malaysia ini memang disponsori oleh pemerintah, jadi mereka lebih kuat dalam dana sehingga stimulus kreatifitas yang lebih mampu didapat. Mungkin ini adalah pelajaran bagi kita semua serta pemerintah Indonesia tercinta ini. Betul, gan?



Animasi India

Sultan the Warriors (Rajinikanth Animation)

Bal Ganesh (Shemaroo Entertainment)



Film Sultan the Warriors memang masih terdengar baru, namun siapa sangka bahwa India yang dulunya dikenal lebih miskin daripada Indonesia mampu membuat gebrakan yang membuat kita geleng-geleng. Apalagi dalam film animasi tersebut didukung oleh komposer musik ternama, AR Rahman, yang telah memenangi dua kategori piala Academy Award (Oscar) 2009 dengan kreatifitas soundtrack-nya di film Slumdog Millioner yang juga memenangi beberapa penghargaan internasional.

Film Sultan the Warriors sendiri berlatar tentang kerajaan Islam di India. Sedangkan Bal Ganesh sudah tentu berlatar Hindu, karena film ini menceritakan tentang Ganesha (si Dewa Gajah). Kedua film animasi ini beda rumah produksi, jadi karakter dan gaya maupun pesan yang disampaikan juga berbeda. Namun, bila dibandingkan dengan animasi Malaysia, mereka kalah dalam teknik animasi 3D, namun dalam soundtrack, India jagonya.




Animasi Thailand

Khan Kluay (Kantana Animation)

Nak (Sahamongko Film International)



Negeri Gajah Putih ini juga mempunyai animasi yang nggak kalah menarik. Khan Kluay bercerita tentang hewan suci atau hewan khas masyarakat Thailand, yakni gajah (seharusnya gajah Lampung juga bisa yak...Hiks!). Ber-setting kerajaan kuno Thailand, gajah tersebut muncul sebagai pahlawan dalam perebutan kekuasaan. Animator Thailand ini mengemas apik semua karakter maupun cerita.

Beda lagi dengan Nak, film animasi yang bercerita tentang makhluk halus serta manusia yang mempunyai kekuatan magis, seperti Fantastic Four. Setting film ini masih mengandalkan misteri dan horor. Menurut saya, animasi ini masih biasa dibanding dengan animasi-animasi yang lain.




Animasi Indonesia

Sing to the Dawn (Infinite Framework)

Luk Songo (mattanee.blogspot.com)



Saya bangga menjadi orang Indonesia yang tak mau kalah dengan negara lain, terutama dalam film animasi. Sing to the Dawn merupakan film animasi pertama yang dipublikasikan dan dikomersialkan, namun menurut kabar bukan asli seratus persen orang Indonesia yang membuat, karena ada beberapa animator asing yang ikut terlibat di dalamnya, sebut saja animator asal negeri Singapura. Maklum, rumah produksi Sing to the Dawn berada di Batam, tapi berpusat di Singapura.

Karakter pada film ini Asia banget, Indonesia banget. Landscape yang ditampilkan pun sangat apik, namun masih kalah dengan teknik dari Les’ Copaque. Kalau dengan animasi India, Indonesia masih lebih baik.

Luk Songo, film animasi asli garapan anak lokal, anak negeri, asal Surabaya, namanya Jacky (baca: Zaki) dan Kurniawan. Saya salut dengan film ini, meski awal-awalnya agak kaku dan bukan seperti animasi 3D, namun perkembangannya sungguh bagus. Dari beberapa episode, peningkatan karakter dan teknik semakin ciamik. Ini adalah salah satu animasi indie yang terdeteksi. Mungkin masih banyak animator-animator indie yang lain yang mempunyai karya (terus cari yak…)

Film Luk Songo bercerita tentang masa-masa kerajaan Islam di pulau Jawa, lebih mirip sama karakter Wali Songo, namun kesan bukan walisongo. Saya sangat bangga banget dengan film animasi ini, karena karakter lokal mampu ditampilkan dengan ciamik.

Semua yang telah saya uraikan di atas merupakan buah pikir selama beberapa bulan ini, karena saya turut bangga dan harus terlibat terus dalam mempromosikan Indonesia di mata Internasional. Harapan saya, kepada para animator yang ada di penjuru nusantara ini, tunjukkan karya kalian, jangan hanya memikirkan tentang profitnya, namun promo dan gaungnya yang penting. Nggak usah menunggu dana (materi) dan dukungan dari pemerintah, karena orang kreatif tak mengenal itu. Orang kreatif adalah orang yang out of the box, kalau masih menunggu tangan pemerintah, kapan kita keluar dari kotaknya? Semoga, dengan artikel ini, pemerintah kita sadar bahwa karya anak negeri patut diapresiasi. Setuju? Bungkus…[]

15 comments:

anak semeru said...

Impian saya adalah menjadi conceptor animation. ada banyak ide di kepala ini.namun apa jua belum kesampaian. ada yang bisa bantu? hehehe....

MARTHOCENDOL said...

Gua sangat bangga sekalee eh ternyata indonesia juga bisa bikin animasi gak melulu film horor
byhamparanpasirsemeru

anak semeru said...

matur nuhun mz cendol...iya neh film indo harus lbih beragam lg jgn hnya komedi,horor n cinta...bener to...ayo majukan terus animasi indonesia

farizghazali said...

salam saya ucapkan. rasanya artikel ini bagus dan bernada positif. namun bunyi keseluruhannya agak sama dengan apa yang pernah saya terbaca, atau dengar disini. (Oh ya. saya pengkarya dan pengiat seni animasi 3D dari malaysia)Kami juga bagai belum puas hati hanya dengan kejayaan satu movie 3D tempatan. Kami mahu lebih dan banyak yang mahukan lebih ini menunggu bantuan kerajaan.Bukan dari segi kewangan tetapi dari segi promosi, anjuran exhibition dan festival.

Yang terpenting: saya rasakan kata-kata penulis perlu diberi perhatian. semoga kita sama-sama berjaya.

"orang kreatif adalah orang yang out of the box, kalau masih menunggu tangan pemerintah, kapan kita keluar dari kotaknya?"

anak semeru said...

@farizghazali: terima kasih makcik...ternyata rukun juga yah sama orang Indonesia hehehe...
bener bang...kalo qt nunggu dari pemerintah, kpn bs majunya? oia, makcik mang baca tulisan saya yg hampir sm dg artikel laen dmn yak...???
thx.

Jacky a.k.a Mattanee said...

terima kasih atas dimuatnya animasi kami (zaki n kurniawan) pada blog anda
saya, jacky mattanee a.k.a Zaki mewakili kurniawan secara terbuka mengundang anda ke blog saya (mattane.blogspot.com), disana anda dapat membaca sedikit artikel ttg behind the scene dari luk songo.
baik secara konsep maupun artworknya
terima kasih
salam

anak semeru said...

@mz jacky:what! mz jacky mmpir k blogq...hehehe...jd bangga deh...palagi pas mosting ttg animasinya...sukses ya cak...

re5ist said...

wuaah mas trima kasih banyak, luk songo dah dijadiin bahan di blog sodara...
meski sbnarnya bnyak juga film animasi di Indonesia yang berkibar

saatnya mlawan arus untuk kluar dari "kotaknya"...

re5ist (kurniawan)
re5ist.blogspot.com

anak semeru said...

@ mz wawan: makasih jg mz dah mampir...sukses u/ animasinya dg maz jacky...berkibarlah slalu animasi INDONESIA!

fajar said...

wah seruuu banget ya animasi dari anak bangsa..... jadi terinspirasi nih.. mungkin perlu adanya lomba animasi skala nasional ya? biar animator indie yang masih tersembunyi di jagad indonesia ini pada mau keluar dari marksnya,,,hehhehehe...maju terus animasi indonesia ...chau

anak semeru said...

@ fajar:siap boz!animasi Indonesia hars maju! mz fajar animator juga yak...kalo ntar punya pilem animasi...hubungi aq ya...biar aq posting....heheheh

misterdi said...

Mungkin sekedar tambahan info,

Film "Sing to The Dawn" telah disulih suarakan ke dalam bahasa Indonesia dan process ini dikerjakan olah Kalyana Shira Film.

Judul film ini di Indonesia adalah "Meraih Mimpi" dengan pengisi suara antara lain Gita Gutawa, Surya Saputra dan teman-teman.

Dan sebagai hasilnya, menurut data yang ada, harusnya film ini dapat dinikmati di jaring bioskop 21 dan Blitz mulai tanggal 10 September 2009 mendatang.

Salam,

anak semeru said...

@misterdi: terima kasih atas infonya, memang tidak saya masukkan info terbaru tersebut, mengingat "Sing to The Dawn" sudah terlebih dahlu muncul meski sudh dialihbahasakan ke bhs Indonesia.

videoklip said...

Pengen tahu.. apakah Luk Songo bisa saya bawa ke ANIMAFEST?

Mas wawan gimana? bisa?

Thank you.

anak semeru said...

@ videoklip: thx dah berkunjung k blog saya. mengenai mengikutsertakan Luk SOngo ke ANIFEST...silakan kontak kpada yg bersangkutan dg alamat http://mattane.blogspot.com (an. Jacky) dan http://re5ist.blogspot.com (an. kurniawan)
mungkin itu saja info dari saya...terima kasih